Jadwal Terencana Open Trip dan Private Trip

Sumbing : 05-06 September 2020 <-> Lawu : 12-13 September 2020 <-> Lawu : 18-19 September 2020

SALAM PETUALANGAN !!!

Apabila membutuhkan bantuan informasi, konsultasi, reservasi segera hubungi +62 85 643 455 685 [[ Syarif ]] melalui WhatApp. Pesan anda akan kami respon dengan respon terbaik kami !!!

Peringatan 200 Tahun Letusan Tambora

Peringatan 200 Tahun Letusan Tambora, Letusan Yang Mengubah Dunia

Saat ini, tengah berlangsung peringatan 200 tahun Letusan Gunung Tambora. Letusan yang 200 tahun lalu mengubah wajah dan sejarah dunia

Kawah Tambora by :national geographic
Kawah Tambora by :national geographic

Letusan Terbesar Yang Pernah Dicatat Sejarah Manusia
200 Tahun yang lalu pada 11 April, Gunung Tambora meletus, meluluhlantakkan suku-suku yang tinggal di sekitarnya, menurunkan suhu di Bumi hingga beberapa derajat, dan menyebabkan wabah penyakit di seluruh dunia.

Letusan Tambora menjadi letusan paling dahsyat yang terekam sejarah manusia; lebih dahsyat dari letusan Krakatau; dan 20 kali lipat lebih mengerikan daripada letusan Gunung Vesuvius di Italia, yang menghapus kota Pompeii selama-lamanya dari peta dunia. Jika letusan itu terjadi saat ini, dampak kepada dunia akan lebih buruk lagi.

Menurut Gillen D’Arcy Wood, sejarawan lingkungan dari University of Illinois, saat ini kita memang memiliki kemampuan bertahan hidup yang lebih baik dengan teknologi, transportasi, pangan, dan infrastruktur yang jauh lebih modern daripada pada tahun 1800 an. Namun, Bumi semakin sesak dengan 7 Milyar penduduknya dengan jalur perdagangan yang semakin rumit. Satu bangsa bergantung dengan bangsa lain untuk mencukupi kebutuhan hidupnya.


Ingat apa yang terjadi dengan penerbangan di langit Eropa ketika Gunung Eyjafjallajokull meletus di Islandia? 

Padahal letusan gunung ini hanya kecil saja dibandingkan Tambora. “Ketika Tambora meletus, sekitar 71.000 sampai 121.000 korban jatuh, dengan jumlah penduduk dunia yang semakin besar, perlu dikhawatirkan bahwa manusia yang akan berada dalam bahaya menjadi lebih besar lagi” , kata Janine Kripper, vulkanologis dari University of Pittsburgh.

Dari Panas Menjadi Dingin
Kematian yang disebabkan Tambora banyak terjadi karena paparan hawa panas, gas, abu, dan material vulkanik. Paparan hawa panas ini menghancurkan kehidupan sejauh 25 Km dari Gunung Tambora. Bahkan bukti keberadaan mereka saat ini hanya bisa dipelajari dari artefak yang terkubur, tulang belulang yang berubah menjadi arang karena panas, dan hilangnya bahasa daerah setempat.


Artefak Tambora, by : National Geographic 
Artefak Tambora, by : National Geographic

Selain dampak langsung, terdapat pula dampak tidak langsung seperti tsunami, kelaparan, penyakit seperti tipus, hujan yang tidak berhenti, dan daya tahan tubuh yang semakin lemah. “Sejarah juga mencatat terjadi pendinginan di seantero Bumi sekitar dua hingga tiga tahun lamanya”, jelas Haraldur Sigurdsson, vulkanologis dari University of Rhode Island.


Bertahan Hidup
A year without summer, by : indocropcircles.wordpress.com
A year without summer, by : indocropcircles.wordpress.com

Akibat letusan Tambora, iklim dunia mengalami perubahan yang menyebabkan gagal panen.

Kerusuhan besar melanda Eropa karena makanan semakin langka. Karena wabah kelaparan yang sangat dahsyat,di Swiss , para ibu membunuh bayinya daripada melihat mereka kelaparan. Ibu-ibu ini akhirnya dihukum atas perbuatannya.

Bahkan dengan Teknologi kita saat ini, kita tidak dapat berbuat banyak untuk menghadapi letusan Tambora, kita hanya bisa pasrah menghadapi dampaknya (Giilen D’Arcy Wood, Sejarawan University of Illinois)

Ilmu pengetahuan modern sampai saat ini belum bisa memperidiksi, kapan letusan seperti itu akan terjadi lagi. 
Masih banyak riset yang harus dilakukan, dan masih banyak hal yang harus dipelajari..

Letusan dahsyat sebelumnya juga pernah terjadi di kawasan Nusantara, yaitu letusan Toba. Beruntung letusan ini terjadi pada jaman purbakala..


Infografis Letusan Gunung Dunia, by : indocropcirles
Infografis Letusan Gunung Dunia, by : indocropcirles

Bersyukurlah kepada Tuhan dengan cara bersahabat dengan Alam

Mengenang letusan Tambora, 11 April 1815

Gunung Tambora, Pulau Sumbawa Indonesia
Letusan Terakhir                       : Start, 10 April 1815 – Erupt, 17 April 1815.
Muntahkan Magma                   : 100 km³.
Lepasan abu (kubik)                 : 400 km³ debu ke angkasa.
Tinggi abu                                    : 44 km dari permukaan tanah.
Lontaran abu                              : 1300km.
Radius suara letusan                : 2600 km
Endapan aliran piroklastik  : 7-20m
Tsunami sepanjang pantai  : sejauh 1200km, tinggi 1-4m, di Maluku Tsunami hingga 2 meter
Korban letusan langsung      : 117.000 korban jiwa.
Kerajaan yang lenyap akibat letusan: Kerajaan Tambora, Kerajaan Pekat dan Kerajaan Sanggar.
Sumber : indocropcircles.wordpress.com

Diterjemahkan dari Volcanic Eruption That Changed World Marks 200th Anniversary , National Geographic

Related Posts

Komentar

Open Trip Pendakian Gunung

Open Trip Pendakian Gunung Sumbing, Sindoro, Lawu dan Prau 16-17 Agustus 2020. Informasi selengkapnya hubungi +62 85 643 455 685

Gunung Buka Pasca Covid

Covid 19 memang berbahaya namun dengan pengalaman dan mengantisipasi akan menjadikan bahaya tersebut akan berkurang dan dapat ditiadakan. Dengan semangat Anda Aman Bersama Kami, kami akan berupaya untuk menjaga Anda.

Gunung Buka Pasca Covid (Jateng)

Gunung Lawu (21-24 Juni 2020) #Gunung Prau (03 Juli 2020) #Gunung Sindoro (18-24 Juli 2020) #Gunung Sumbing (01 Agustus 2020)

Jabar - Jatim - Sumatra - Lombok - DLL

Gunung Lainnya kunjungi https://www.xplorewisata.com/p/jalur-buka-tutup-pendakian-gunung.html

Cara Menulis Pesan // Komentar

Anda dapat mengomentari artikel ini menggunakan akun google anda. Silahkan untuk masuk ke email anda / akun google kemudian berkomentar secara bijak.

Xplore Wisata // Operator Porter dan Guide Indonesia


  1. Xplore Wisata adalah salah satu pilihan terbaik untuk pendakian gunung terbaik dengan guide dan porter yang berpengalaman di semua gunung Indonesia.
  2. Inovasi selalu kami lakukan sehingga Anda akan mendapatkan kesan terbaik ketika mendaki bersama kami.
  3. Kami akan memastikan bahwa perjalanan anda akan berkesan serta memuaskan dan rindu untuk bertemu dengan tim kami kembali.

Subscribe Our Newsletter